3 Cara Pertanian Masa Depan Dapat Memberi Makan Planet Ini

3 Cara Pertanian Masa Depan Dapat Memberi Makan Planet Ini – Pertanian intensif mungkin memberi makan sebagian besar penduduk bumi, tetapi hal itu berlawanan dengan bumi itu sendiri.

Ketergantungannya pada tanaman tunggal, mesin pembajak berat, pupuk dan pestisida berbasis bahan bakar fosil menurunkan siklus kehidupan liar dan nutrisi tanah kita, dan menyumbang seperempat dari panas ekstra yang tidak diinginkan di planet ini.

3 Cara Pertanian Masa Depan Dapat Memberi Makan Planet Ini

Tapi kita bukannya tidak berdaya untuk mengubah masa depan pangan. sbobet asia

Inovasi alam dan teknologi mengatasi masalah ini secara langsung – dan jika solusi yang mereka tawarkan digabungkan dalam skala besar dan digunakan bersama, revolusi pertanian baru bisa segera terjadi.

Berikut adalah tiga perkembangan paling menarik yang dapat membantu peternakan tidak hanya memberi makan planet ini, tetapi juga menyembuhkannya.

 

Tanaman, pohon, dan ternak dalam harmoni

Beberapa laporan PBB telah menyoroti agroekologi – pertanian yang meniru interaksi dan siklus tanaman, hewan, dan nutrisi di alam – sebagai jalan menuju pangan berkelanjutan.

 

Pendekatan ini menggunakan berbagai macam praktik.

Misalnya, alih-alih pupuk buatan, ini meningkatkan kualitas tanah dengan menanam “tanaman penutup” yang memperbaiki nutrisi di antara panen, merotasi tanaman di ladang setiap musim dan membuat kompos sampah organik.

Ini mendukung satwa liar, menyimpan karbon, dan menghemat air melalui penanaman pohon dan bank bunga liar.

 

Ini juga mengintegrasikan ternak dengan tanaman .

Ini mungkin tampak kontra-intuitif mengingat penggunaan lahan yang tidak efisien dan emisi yang tinggi .

Tetapi memiliki sejumlah kecil hewan yang merumput tidak harus mempercepat pemanasan global.

 

Padang rumput menangkap karbon dioksida.

Hewan memakan rumput, dan kemudian mengembalikan karbon itu ke tanah sebagai kotoran.

Nutrisi dalam kotoran dan penggembalaan rumput terus menerus membantu akar rumput baru untuk tumbuh, meningkatkan kapasitas tanah untuk menangkap karbon.

 

Menyimpan terlalu banyak hewan penggembalaan di satu tempat terlalu lama dan mereka makan terlalu banyak rumput dan menghasilkan terlalu banyak kotoran untuk diambil oleh tanah, yang berarti karbon hilang ke atmosfer.

Tetapi jika sejumlah kecil terus-menerus diputar ke bidang yang berbeda, tanah dapat menyimpan karbon ekstra yang cukup untuk mengimbangi metana ekstra yang dipancarkan oleh gemuruh pencernaan ternak.

 

Meskipun ini tidak membuat mereka menjadi penyerap karbon, ternak membawa manfaat lain bagi tanah.

Mereka menjaga tanah dibuahi secara alami, dan juga dapat meningkatkan keanekaragaman hayati dengan memakan tanaman yang lebih agresif, memungkinkan orang lain untuk tumbuh.

Dan jika breed lokal diadopsi, mereka biasanya tidak memerlukan pakan dan perawatan hewan yang mahal, karena mereka beradaptasi dengan kondisi lokal.

 

Tidak ada lagi pestisida

Hama, penyakit, dan gulma menyebabkan hampir 40% kehilangan panen secara global – dan tanpa perawatan, angka tersebut dapat meningkat secara dramatis.

Perubahan iklim sedang bergeser di mana hama dan penyakit berkembang, membuat petani lebih sulit untuk tetap tangguh.

 

Banyak herbisida, pestisida dan fungisida yang umum digunakan sekarang juga di bawah tekanan untuk dilarang karena efek negatifnya terhadap kesehatan manusia dan satwa liar.

Bahkan jika tidak, resistensi yang meningkat terhadap tindakan mereka membuat pengendalian gulma, hama dan penyakit semakin menantang.

 

Alam kembali memberikan jawaban di sini.

Petani mulai menggunakan pestisida yang berasal dari tanaman, yang cenderung jauh lebih tidak beracun bagi lingkungan sekitarnya.

 

Mereka juga menggunakan musuh alami untuk menghindari ancaman.

Beberapa mungkin bertindak sebagai penolak, “mengusir” hama.

Misalnya, peppermint menjijikkan kumbang kutu, momok bagi petani perkosaan biji minyak.

Lainnya adalah “menarik”, menarik hama dari tanaman yang berharga.

Tanaman yang menarik untuk bertelur tetapi tidak mendukung kelangsungan hidup larva serangga biasanya digunakan untuk tujuan ini.

 

Teknologi juga menawarkan solusi di bagian depan ini.

Beberapa petani sudah menggunakan aplikasi untuk memantau, memperingatkan, dan memprediksi kapan hama dan penyakit akan menyerang tanaman.

Traktor tanpa pengemudi dan penyemprot cerdas yang dapat menargetkan gulma tertentu atau kebutuhan nutrisi baru-baru ini memasuki pasar.

Perusahaan agritech sekarang juga mengembangkan robot yang dapat memindai ladang, mengidentifikasi tanaman tertentu, dan memutuskan apakah akan menggunakan pestisida atau membuang tanaman secara mekanis.

 

Dalam kombinasi, metode ini dapat secara dramatis mengurangi ketergantungan pertanian pada herbisida dan pestisida tanpa menurunkan hasil panen.

Ini penting, karena populasi dunia akan meningkat seperempatnya dalam tiga dekade mendatang.

 

Teknologi kecil, perbedaan besar

Segera, teknologi dalam skala kecil yang hampir mustahil bisa membuat perbedaan besar pada cara kita menanam makanan kita.

Perusahaan telah merancang partikel nano 100.000 kali lebih kecil dari lebar rambut manusia yang melepaskan pupuk dan pestisida secara perlahan tapi pasti, untuk meminimalkan penggunaannya dan memaksimalkan hasil panen.

 

Teknik penyuntingan gen baru juga akan semakin banyak menggunakan bahan nano untuk mentransfer DNA ke tanaman.

Teknik-teknik ini dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan hama dan kekurangan nutrisi, atau sekadar meningkatkan ketahanannya terhadap cuaca dan hama yang ekstrem.

Mengingat bahwa peristiwa cuaca ekstrem yang semakin sering dan parah akibat pemanasan global membuat fungsi sistem pangan global terancam, kemajuan ini dapat menjadi vital untuk mencegah keruntuhan pertanian.

3 Cara Pertanian Masa Depan Dapat Memberi Makan Planet Ini

Teknologi nano masih belum murah dan para peneliti belum melakukan tes ketat tentang seberapa beracun bahan nano bagi manusia dan tanaman, dan seberapa tahan lama mereka.

Tetapi jika mereka lulus tes ini, pertanian pasti akan mengikuti jejak industri lain dalam mengadopsi teknologi dalam skala besar.

 

Selain nanoteknologi dan robot canggih, solusi di atas sudah digunakan di banyak peternakan skala kecil dan komersial – hanya saja tidak dalam kombinasi.

Bayangkan mereka bekerja secara sinkron dan tiba-tiba visi pertanian berkelanjutan tidak tampak begitu jauh lagi.…