Eksplorasi Luar Angkasa Dapat Mendorong Revolusi Pertanian

Eksplorasi Luar Angkasa Dapat Mendorong Revolusi Pertanian

Eksplorasi Luar Angkasa Dapat Mendorong Revolusi Pertanian – Pemukiman luar angkasa membutuhkan pemecahan pasokan udara, air, energi dan makanan dalam ruang yang sempit. Dan ini bukan masalah masa depan yang jauh dan apokaliptik. Mengembangkan teknologi ini menjawab beberapa tantangan besar bagi peradaban kita. Eksplorasi luar angkasa dapat menjadi salah satu pendorong utama untuk merevolusi pertanian berkelanjutan di Bumi karena berbagai alasan.

Eksplorasi Luar Angkasa Dapat Mendorong Revolusi Pertanian

Pertama, sejauh ini pertanian belum menjadi pendorong inovasi dalam otomatisasi, tetapi memberi manfaat. Itu perlu diubah. Perekonomian saat ini mendorong peningkatan ukuran peralatan pertanian dan menghasilkan satu tanaman selama bertahun-tahun, yang merupakan teknik yang lebih cocok untuk otomatisasi. sbobetmobile

 

Kemajuan dalam robotika dapat mengurangi efek merugikan dari pertanian dengan meningkatkan pengelolaan sumber daya dan tumpang sari (yaitu mengubah jenis tanaman yang dihasilkan). Platform robot skala kecil dapat menyediakan setiap pabrik dengan sumber daya yang dibutuhkan sesuai kebutuhan mereka. Ini dapat membantu pertanian merebut kembali lingkungan perkotaan, seperti di dalam gedung atau di atap.

 

Mengatasi tantangan membuat lingkungan perkotaan lebih hijau mirip dengan tantangan memecahkan produksi makanan di pesawat ruang angkasa atau di koloni Mars. Solusi tidak akan datang dari perubahan bertahap pada sistem saat ini, tetapi memerlukan pendekatan yang mengganggu – seperti penggunaan robot.

 

Kedua, pertanian berkelanjutan merupakan tantangan sistem yang membutuhkan kemajuan dalam energi terbarukan dan integrasi pengelolaan sumber daya, terutama di lingkungan perkotaan atau lingkungan pesawat ruang angkasa.

 

Pergi ke Mars adalah “masalah ransel”. Penjelajah harus memutuskan kombinasi ketentuan dan alat yang memungkinkan mereka untuk memaksimalkan eksplorasi dan meminimalkan risiko kegagalan. Mereka dibatasi oleh ukuran pesawat ruang angkasa. Kapal yang lebih besar dapat membawa lebih banyak barang, tetapi juga membutuhkan kru yang lebih besar untuk memeliharanya, sekali lagi membutuhkan lebih banyak sumber daya.

 

Meninggalkan bumi tidaklah mudah. Massa peluncuran pesawat ruang angkasa dibatasi oleh kendala bahan bakar. Semakin besar massa, semakin banyak bahan bakar yang dibutuhkan untuk lepas landas. Ini membatasi berapa lama kita dapat mempertahankan diri di luar angkasa, ke mana kita bisa pergi, dan apa yang bisa kita lakukan di sana.

 

Menghitung massa peluncuran yang tepat dan potensi hasil telah menunjukkan bahwa menanam makanan di luar angkasa menjadi menguntungkan untuk misi yang melebihi dua tahun di luar angkasa. Untuk misi yang lebih pendek, massa peluncuran tambahan yang diperlukan untuk menumbuhkan tanaman akan lebih baik digunakan dengan membawa sumber daya tambahan.

 

Skenario alternatif adalah meluncurkan sistem pendukung kehidupan untuk tiba sebelum manusia melakukannya. Dalam kedua kasus tersebut, otomatisasi diperlukan karena penggunaan manusia di ruang angkasa tidak efisien.

 

Kemajuan di Bumi dalam praktik pertanian dan sistem transportasi telah memecahkan masalah otomatisasi bahkan di lokasi yang paling terpencil sekalipun. Tetapi pendekatan ini akan mencapai batasnya, dan mungkin solusi dari penelitian luar angkasa dapat membantu. Misalnya, solusi untuk kehadiran yang berkelanjutan di ruang angkasa membutuhkan penggunaan sumber daya yang lebih baik, termasuk daur ulang yang efisien. Jadi makanan bisa tumbuh dari air limbah dan karbon dioksida. Teknologi seperti itu akan memiliki manfaat di Bumi juga.

 

Ketiga, pengembangan sistem pendukung kehidupan canggih NASA sangat bergantung pada nilai yang dirasakan dari misinya. Menggunakan eksplorasi ruang angkasa sebagai pendorong untuk memecahkan tantangan besar kami yang paling mendesak: udara, energi, air, dan makanan adalah narasi yang kuat untuk mendapatkan dukungan publik.

 

Menanam makanan di luar angkasa bukanlah komponen penting dari misi, tetapi akan segera. Penelitian di bidang pertanian berbasis ruang angkasa harus fokus pada tiga bidang: meningkatkan pengetahuan kita tentang pertumbuhan tanaman di ruang angkasa, memecahkan tantangan utama untuk pemeliharaan tanaman, dan memahami dampak kehidupan semacam itu terhadap manusia dalam isolasi ruang.

Eksplorasi Luar Angkasa Dapat Mendorong Revolusi Pertanian

Ketiga perkembangan ini berkaitan erat dan semuanya mendapat bantuan dari robot. Karena pemeliharaan pabrik yang sepenuhnya otonom memerlukan solusi untuk serangkaian masalah sulit dalam persepsi dan manipulasi, fokus awal harus pada operasi jarak jauh dari proses pertumbuhan.

 

Merancang sistem yang memecahkan semua tantangan mekanis, antarmuka pengguna, dan komunikasi yang memungkinkan tanaman yang tumbuh secara berkelanjutan dapat berfungsi sebagai dasar untuk otomatisasi di masa depan. Ini kemudian dapat memotivasi misinya sendiri, seperti menyebarkan wadah rumah kaca ke Bulan atau Mars.