Konflik Ethiopia Telah Mempengaruhi Pertanian di Tigray

Konflik Ethiopia Telah Mempengaruhi Pertanian di Tigray

Konflik Ethiopia Telah Mempengaruhi Pertanian di Tigray – Sejak pertempuran pecah pada November 2020 antara pemerintah daerah Tigray dan tentara Ethiopia, konflik tersebut telah mendatangkan malapetaka pada kehidupan orang-orang yang tinggal di negara bagian Tigray. Lebih dari 9.500 kematian warga sipil telah didokumentasikan, dengan lebih banyak lagi yang tidak tercatat. Selain itu, sekitar 2 juta orang telah mengungsi dan sedikitnya 400.000 orang sekarang mengalami kelaparan.

Konflik Ethiopia Telah Mempengaruhi Pertanian di Tigray

Terletak di pinggiran utara Ethiopia, sekitar 75% dari 5,7 juta penduduk Tigray adalah petani. Kebanyakan orang yang tinggal di sana bergantung pada hasil panen lokal untuk bertahan hidup. Diperkirakan akan ada permintaan yang lebih besar pada hasil panen lokal tahun ini karena jutaan tidak dapat dijangkau dengan bantuan dan panen tahun lalu sebagian besar gagal.

 

Oleh karena itu, kami mulai mengetahui keadaan pertanian di Tigray dan mengumpulkan temuan kami dalam makalah pra-cetak ini. Kami khawatir, karena peperangan, pembajakan dan penanaman mungkin tidak terjadi tepat waktu atau tidak sama sekali. sbobetasia

 

Masa pertumbuhan Tigray umumnya 90 hingga 120 hari, tergantung pada kondisi cuaca di berbagai daerah. Ini berlangsung dari Juni hingga September. Persiapan lahan (pembajakan) biasanya terjadi antara bulan Maret dan Juli.

 

Kami menyelidiki status membajak dari kejauhan karena, karena perang, kami tidak dapat hadir di tanah. Alat penelitian utama kami adalah citra satelit dan komunikasi telepon. Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret hingga awal Juni 2021.

 

Sayangnya, temuan kami mengungkapkan situasi yang menyakitkan di mana para petani mencoba bercocok tanam, tetapi mereka telah kehilangan banyak aset dan ketakutan akan kehidupan mereka. Kondisi perang telah membuat membajak menjadi sangat menantang karena lembu, yang digunakan untuk membajak lahan pertanian, telah dijarah dan dibunuh dengan sengaja. Selain itu, hampir tidak ada akses ke input pertanian seperti benih dan pupuk, sementara peralatan pertanian telah dihancurkan oleh tentara Ethiopia dan Eritrea.

 

Penghancuran basis ekonomi Tigray yang ditargetkan – terutama sektor pertanian – telah dibingkai sebagai upaya yang disengaja untuk membuat Tigray kelaparan.

 

Pengolahan tanah di Tigray

Budidaya tanaman di Tigray memiliki sejarah panjang karena pertanian menetap dimulai lebih dari 3.000 tahun yang lalu. Hal ini tercermin dari keanekaragaman tanaman yang tinggi di kawasan ini, termasuk tanaman endemik, seperti sereal tef yang terkenal. Secara keseluruhan, petani memiliki petak kecil (total kurang dari satu hektar). Mereka terutama menanam tanaman subsisten di lahan tadah hujan dan tanaman komersial di lahan irigasi di dasar lembah sungai yang sempit.

 

Metode pertanian sebagian besar tradisional dan berbiaya rendah, tetapi efektif. Bajak yang ditarik lembu (atau mahrasha) banyak digunakan untuk mengolah tanah, benih terutama ditaburkan dengan tangan dan sebagian besar tanaman bergantung sepenuhnya pada curah hujan tanpa irigasi tambahan.

 

Petani di Tigray telah banyak dimodernisasi selama beberapa dekade terakhir: mereka menggunakan pupuk mineral dan benih pilihan dan saran terutama diberikan oleh Kantor Pertanian.

 

Secara keseluruhan, kami menemukan bahwa kondisi curah hujan di awal tahun 2021 kondusif untuk musim tanam normal. Namun, kami membandingkan foto mata burung dengan citra Google Earth historis dan melihat bahwa pada awal Mei, dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, lebih sedikit lahan pertanian yang dibajak.

 

Untuk lebih memahami mengapa hal ini terjadi, kami menggunakan 17 wawancara telepon dengan saksi kunci – semuanya berpengalaman dalam sektor pertanian Tigray dan memiliki jaringan yang kuat.

 

Tantangan bertani

Beberapa alasan utama diberikan mengapa lahan tidak disiapkan.

 

Dalam banyak kasus, tentara – sebagian besar disebutkan adalah tentara Eritrea yang telah memasuki Tigray sebagai sekutu pasukan Ethiopia – tidak mengizinkan petani untuk membajak tanah mereka. Mereka memberi tahu para petani, “Kami di sini berjuang untuk mati, dan Anda ingin membajak?”

 

Alasan lain adalah para pemuda, yang biasanya melakukan sebagian besar pekerjaan mengolah tanah, pergi karena takut dibunuh. Beberapa menjadi pejuang.

 

Setelah mengalami kekejaman, banyak pemuda Tigrayan merasa terdorong untuk bergabung dengan pasukan. Seorang saksi berkata:

Jumlah anak muda yang bergabung dengan Pasukan Pertahanan Tigrayan per rumah tangga dapat bervariasi berdasarkan apa yang terjadi di sekitar mereka (terutama pembantaian, pemerkosaan, dan perusakan). Di sebuah desa yang saya kenal dengan baik, hampir semua pemuda bergabung setelah menyaksikan pembunuhan membabi buta terhadap 13 orang.

 

Bahkan jika petani “diizinkan” untuk bertani, tidak adanya peralatan dan input pertanian sering dikutip sebagai tantangan utama. Seorang ahli pertanian di Mekelle mengatakan bahwa:

Kebanyakan sapi telah disembelih atau dijarah oleh tentara Ethiopia dan Eritrea. Tentara Eritrea tidak hanya melarang petani membajak tetapi juga membakar dan menghancurkan alat pertanian mereka.

 

Dan seorang anggota staf Universitas Mekelle mengatakan bahwa:

Tidak ada input pertanian (benih dan pupuk) yang tersedia, dan banyak sapi telah diambil (tanpanya membajak tidak mungkin dilakukan).

 

Yang bertani juga berubah. Para petani takut mereka akan terbunuh saat membajak. Kami diberitahu bahwa, di beberapa tempat, pada siang hari orang tua, perempuan dan anak-anak bekerja di ladang. Laki-laki dewasa bekerja pada malam hari dan tinggal di desa pada siang hari karena mereka menjadi sasaran tentara Ethiopia dan mendukung pasukan Eritrea.

 

Masih berharap, tapi…

Para petani terlambat menyiapkan lahan, tetapi pada bulan Juni sebagian besar daerah pedesaan berada di bawah kendali pasukan Tigray. Artinya, para petani bisa mulai menggarap lahan mereka kembali. Pasar pedesaan – tempat para petani membeli atau menukar benih – berkembang pesat.

 

Meskipun kondisi sulit, upaya besar dilakukan pada bulan Juni dan Juli untuk mempersiapkan lahan untuk tanaman. Analisis gambar True Color Composite (menggabungkan pita merah, hijau dan biru dari citra satelit Sentinel) menunjukkan bahwa, pada bulan Juni, sebagian besar lahan pertanian telah digarap setidaknya sekali – bagian dari tanah gelap yang terbuka serupa dengan tahun 2019 atau 2020.

 

Tapi ini tidak seragam di seluruh wilayah. Tigray Barat, misalnya, tetap diduduki oleh Pasukan Khusus Amhara dan milisi. Sebagian besar lahan pertanian belum digarap dan, pada citra satelit, banyak yang menunjukkan warna kemerahan khas sorgum yang belum dipanen dari tahun lalu.

 

Kami memiliki harapan meskipun bagi banyak petani. Sistem pertanian rakyat Tigrayan tangguh. Dari wawancara, kami mengetahui bahwa petani beradaptasi dengan beralih ke tanaman yang membutuhkan pengelolaan minimal dan ke lahan serealia yang tumbuh cepat. Sereal membutuhkan lebih sedikit kehadiran manusia di ladang (dibandingkan dengan tomat atau bawang misalnya), sehingga lebih sedikit risiko bagi petani untuk bertemu tentara dan terbunuh.

Konflik Ethiopia Telah Mempengaruhi Pertanian di Tigray

Namun demikian, bagi banyak orang makanan terakhir yang dimiliki orang telah dikonsumsi dan panen berikutnya hanya akan terjadi pada bulan November. Dan kami membaca bahwa serangan belalang baru sedang mengancam.

 

Sementara itu dalam situasi kerawanan pangan minimal sebelum perang, sebagian besar Tigray kini telah memasuki kondisi darurat dan kelaparan. Ini sesuai dengan setidaknya dua kematian kelaparan per 10.000 penduduk per hari di daerah-daerah di bawah kelaparan.

 

Dengan saat ini hanya 10% dari bantuan makanan yang dibutuhkan yang masuk ke Tigray , sangat penting bahwa setiap blokade bantuan di Tigray dicabut.